Vaksinasi Lansia Berjalan Lambat, Ini Kendala yang Dihadapi Satgas Covid-19

Kepala Bidang Penanganan Kesehatan Satgas Covid 19, Alexander Ginting menyebutkan bahwa vaksinasi Covid 19 pada lanjut usia menjadi tantangan yang belum terselesaikan oleh Satgas Covid 19. Program vaksinasi terhadap lansia sebenarnya sudah dibahas jauh hari, yaitu sejak Maret. Pemerintah juga telah mengalokasikan vaksin untuk lansia sebesar 21,5 juta orang.

Namun pada vaksinasi pertama, angka vaksinasi pada lansia baru mencapai 26 persen. Sedangkan pada vaksinasi kedua yaitu 18 persen. Program vaksinasi ini terhitung cukup lambat.

Padahal, lansia merupakan populasi yang sangat rentan untuk terpapar Covid 19. "Kalau lihat angka mortalitas lebih setegah lansia. Kalau kasus aktif di komunitas, mereka positif adalah lansia. Kalau antre di UGD di antar anak anak lansia. Ini menjadi tantangan dan persoalan," kata Alexander dalam seminar virtual melalui kanal YouTube FMB9ID, Selasa (21/9/2021). Alex mengatakan, ada banyak faktor yang menyebabkan vaksinasi terhadap lansia berjalan lambat.

Di antaranya karena kondisi fisik lansia yang tidak seperti anak muda atau dewasa. Sebelum divaksin, lansia harus dipastikan dalam kondisi sehat, kuat dan bugar. "Tidak bisa lansia datang sebagai anak muda sehat, tinggal datang vaksin, ditensi dan divaksin," ujarnya.

Di sisi lain, sebagian besar lansia ada yang mengidap komorbid atau penyakit penyerta. Jadi tidak bisa langsung divaksin. Lansia harus mengendalikan penyakit penyerta terlebih dahulu. "Misalnya yang mengidap hipertensi tentu harus dengan obat jadi kuat. Tidak bisa bagi lansia yang minum obat hipertensi tidak teratur. Sehingga nanti ketika mau vaksin, tekanan darah 170 ke atas. Jadinya tidak bisa divaksinasi," katanya lagi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.